Alex Wibisono: Berebut Kecurangan

    Alex Wibisono: Berebut Kecurangan
    Ilustrasi (Dok: Istimewa)

    Ganjar Pranowo protes ada lurah yang diperiksa. Ia kagak bisa nahan marah. Saya tidak bisa diam lagi, katanya dalam acara konsolidasi relawan di JIExpo, Senin (27/11/2023). 

    Sebelumnya, para kepala desa atau lurah dikumpulin oleh paslon tertentu. Dimobilisasi untuk mendukung. Ada deklarasinya. Ada pakta integritasnya. Tertulis. Dibacakan dan diviralkan. Rakyat Indonesia menyaksikannya.

    Ganjar dan pendukungnya protes. Ini dianggap sebagai kesewenang-wenangan. Menyalahgunakan jabatan. Abuse of power. Rupanya, tim Ganjar sudah tidak tahan lagi. Mereka melakukan protes. Keras ! Ini harus dilawan, katanya.

    Bro, lu masih inget kagak siapa yang dulu suka ngumpulin lurah? Tahun lalu bro. Kumpulin lurah, bagi amplop, minta dukungan. Lu masih inget? Sampai awal tahun ini juga masih ada yang suka kumpulin lurah. Minta didukung. Lu masih inget?

    Ketika jadi gubernur, Ganjar dulu juga suka kumpulin lurah. Konsolidasi, katanya. Emang rakyat bodoh bro. Emang rakyat kagak tahu kalau itu untuk pilpres. Rakyat, semuanya tahu bro. Itu kesewenang-wenangan kagak? Itu menyalahgunakan jabatan kagak? Itu abuse of power kagak? Gue cuma nanya. Kenapa sekarang situ yang protes?

    Emang sih, segala kesewenang-wenangan harus diprotes. Wajib. Kagak boleh ada yang gunakan jabatan untuk berbuat melanggar hukum. Kagak boleh ada penguasa yang bertindak semaunya. Tapi, Ganjar kan dulu menjadi bagian dari penguasa. Diem ketika ada kesewenang-wenangan dan kecurangan. Kenapa sekarang teriak kenceng ya? Kok jadi aneh.

    Beberapa hari lalu, beredar pakta integritas Pj. kepala daerah dukung Ganjar. Viral bro. "Itu bulan agustus lalu", kata cawapress Ganjar. Bulan apapun pak, itu penyalahgunaan kekuasaan. Tetap kagak bener. Yang kayak gini, kagak usah dibantah. Malu-maluin.

    Belajar tuh ama Anies Baswedan. Bertahun-tahun digencet. Semua instrumen dan cara dipakai buat jegal. Aparatur negara dikerahkan. Buzzer dimasifkan. Kagak pernah ngeluh. Kagak pernah teriak-teriak lawan. Kagak! 

    Begitulah fenomena politik akhir-akhir ini. Terutama menghadapi pemilu 2024. Yang satu senengnya joget-joget gemoi. Merasa udeh mau menang. Over percaya diri. Kayak KPU udah umumin hasil pemilu aja. Yang atu lagi, kerjanya marah-marah mulu. Karena merasa digencet. Gue maklum juga sih kalau lu ngelawan. Ternyata digencet iti kagak enak. Kagak nyaman.

    Tapi bener bro. Kesewenang-wenangan wajib dilawan. Walaupun lu ngelawan karena udah ditinggalin ama penguasa. Udah bener itu bro. Kalau kagak ditinggalin, lu malah bisa ikut-ikutan lagi. Ya, seperti dulu itu. Masak lupa.

    Gue kagak yakin lu melakukan ini karena kesadaran. Tapi lu emang harus melawan bro. Sekarang. Lebih keras lagi. Karena digencet itu kagak enak bro. Lu bisa bayangin kalau lu di posisi Anies Baswedan. Bertahun-tahun bro.

    Satu prinsipnya bro: "Segala bentuk kecurangan di atas tanah Indonesia harus dilawan. Karena itu tidak sesuai dengan aturan dan prinsip-prinsip dalam demokrasi".

    Depok, 28 Nopember 2023

    Penulis: Pemerhati Sosial Politik

    depok
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Dr. Ing. Ilham Habibie: International University...

    Artikel Berikutnya

    Hendri Kampai: Macan Versus Banteng di Antara...

    Berita terkait

    Rekomendasi

    TV Parlemen Live Streaming
    Polri TV: Transparan - Informatif - Terpercaya
    Bhabinkamtibmas Desa Kertaangsana Polsek Nyalindung Polres Sukabumi Mengadakan Kegiatan Police Goes To School di SMA N 1 Nyalindung
    Kegiatan Door To Door System oleh Bhabinkamtibmas Desa Wangunreja Polsek Nyalindung Polres Sukabumi
    Pengerjaan Cor Beton TMMD Reguler ke-120 Kodim 0707/Wonosobo Berhasil Diselesaikan Dalam 10 Hari

    Ikuti Kami